Tuesday, July 2, 2013

Mimpi, optimisme,dan hal riil

Kita semua tau, kita semua ngerasain, gue yakin gak ada orang yang gak ngerasainnya. Walaupun cuma setitik, tetep aja itu sedikit banyak memotivasi kita buat lebih maju. Sadar atau enggak, mimpi, tujuan atau cita-cita selalu bikin kita termotivasi. Baik buat jadi lebih maju, atau mundur. 
Kadang mimpi bisa aja 'gizi' tambahan buat semangat kita yang udah mulai kendor di jalan menuju mimpi tersebut, dan itu hal yang baik menurut gue pribadi sih. Tapi, kadang mimpi juga bisa jadi racun buat kita sendiri. Kadang, mimpi yang terlalu tinggi bisa bikin kita kalah sama ekspektasi yang berlebihan. Iya, jadi kecewa akhirnya. 
Terlalu berlebihan, dan menjijikan buat orang yang selalu bilang gak ada yang gak bisa dicapai asal kita berusaha. Well, gue mungkin sering bilang gitu, dan ya, gue menjijikan. Tapi, gue mulai berpikir ulang tentang itu. Gue mungkin sering berkhayal, dan gue juga punya mimpi yang segunung, tapi gue tau apa yang realistis apa yang fiktif. Menurut gue, ada beberapa hal yang emang gabisa kita capai atau kita lakuin. Kenapa? Karena udah mutlak hukumnya, manusia punya keterbatasan yang letaknya dimana-mana. 
Berpikir optimis itu emang senjata mutlak manusia buat ngadepin kehidupan yang makin lama makin ngepush lo ke belakang. Tapi terlalu optimis juga gak begitu baik akhirnya, sebenernya ada kalanya lo cuma musti diem dan ngebiarin keadaan nyelesaiin masalahnya sendiri.  Dan manusia terlalu naif buat sadar kalo hal kaya gitu bisa menyelesaikan keadaan, egois. Mereka lebih milih buat memperkeruh keadaan dengan terus berargumen satu sama lain. 
Gue berasa sok iye juga nulis beginian, tapi ya, emang itu kenyataan. Gue emang bukan orang yang 'bener' dan baik, tapi seenggaknya gue udah mulai berpikir tentang hal itu kan? ;p 

 

No comments:

Post a Comment