Saturday, January 4, 2014

OSIS

Selamat jam 14.20! Gue baru aja selesai meng-deactive akun twitter gue. Ngga tau kenapa, rasanya jadi pengen ngedeactive sosial media yang dari 2009 selalu jadi socmed ter-up to date versi gue dan mungkin banyak orang lainnya. Gue lagi pengen nyoba sedikit jaga jarak dengan dunia maya yang konon kataya terlalu banyak menarik gue dari kehidupan nyata, walaupun ngga tau bakal gue aktifin lagi nantinya atau ngga sama sekali. Yang jelas, mau usaha dulu buat tahan ngga punya twitter.

Ngomong-ngomong gue baru aja buka blog lagi tadi, dan menemukan banyak banget blog lain yang gue follow yang menceritakan tentang kenangan 2013 mereka, bagaimana mereka menghabiskan malam taun baru dan apa aja resolusi 2014 mereka. Dan disini gue cuma mau cuap-cuap tentang perkara yang random.

Jadi... OSIS. Kejadian paling ngga gue sangka sebelumnya dan ngga pernah gue rencanakan adalah masuk OSIS. OSIS SMAN 1 Bogor yang notabenenya adalah organisasi yang menurut gue paling sibuk di SMANSA, dan menurut gue pribadi yang termasuk anggota OSIS adalah orang-orang yang punya kemauan tinggi untuk berusaha supaya bisa mencapai apa yang mereka mau, sesuai dengan slogan OSISMANSA itu sendiri; Fight and Win.

Dari kelas 10 di tahun 2012, gue selalu menghindar untuk masuk sebuah organisasi di SMANSA. Karena ya.., sejujurya gue yang terlalu cupu dan takut sehingga ngga mau nyoba. Di awal kelas 10 gue pernah diajak untuk ikut seleksi masuk sebuah organisasi sama kakak kelas gue dan temen-temen gue, tapi gue menolak dengan alasan yang mainstream. Dan jadilah di kelas 10 gue ngga jadi anak organisasi, gue mutusin buat jadi anak ekskul di SMANSA.

Kurang lebih selama 1 semester di awal masuk SMA, gue ngeliat temen-temen gue mengikuti regenerasi organisasi, semi organisasi dan ekskul yang mereka pilih. Waktu itu gue ngeliat temen-temen gue kayak capek banget dan sangat jenuh ngejalanin fase regen mereka. Gue pun gak lupa buat selalu nyemangatin mereka yang lagi ngelewatin fase regen itu. Dan jadilah gue merasa bebas dan beruntung karena gue ngga harus capek-capek ngelewatin masa-masa kaya gitu dan bisa nikmatin hari gue tanpa beban tugas, waktu dan sebagainya.

Sampe akhirnya fase regenerasi selesai dan mereka pun ngejabat. Mulailah rangkaian proker yang harus mereka jalanin selama kurang lebih satu tahun kedepan. Mereka pun semakin sibuk. Dan lagi-lagi gue ngeliat mereka sangat jenuh dan capek buat ngoordinir dan ngorganisir segala sesuatu yang diperluin buat ngewujudin suatu acara. Tapi disini yang gue aneh adalah, walaupun mereka capek dan jenuh, ngga tau kenapa gue ngeliat mereka selalu mau buat nyelesaiin tugas mereka dan ya tetep seneng-seneng aja sekaligus gue ngga liat rasa terpaksa dari mereka pas ngelakuin proker mereka. Bingung. Ngga tau alesannya apa. Padahal udah jelas-jelas mereka tuh jenuh dan capek, bisa-bisanya mereka tetep seneng kaya gitu. Daaaan setelah berbulan-bulan berlalu, setelah ngeliat mereka yang keliatan seneng dan nyaman sama posisi mereka sekarang, setelah ngeliat banyak perubahan kearah positif dari mereka, dan ngeliat posisi gue sendiri saat itu, mulailah ada sedikit penyesalan gue kenapa gue ngga ikut seleksi masuk waktu itu, kenapa gue nolak buat gabung sama mereka, kenapa gue milih jadi gue yang sekarang.

Selesailah masa-masa menye-menyean karena terus-terusan nyesel sama penolakan yang gue lakukan. Tepatnya gue masih penasaran apa jadinya gue, kalo waktu itu gue ikut seleksi masuk dan sebagainya.

Masuk kelas 11, gue ditawarin kakak kelas gue buat jadi perwakilan suatu ekskul untuk OSIS. Gue waktu itu gabisa langsung jawab, iya atau nggak. Karena nginget kalo sekarang gue udah kelas 11, dan udah masuk ke jurusan yang gue mau, dan berarti kalo gue total disini gue bisa semakin deket sama mimpi gue. Tapi di lain sisi gue juga inget perkara penolakan gue buat gabung di suatu organisasi setahun lalu di 2012. Setelah nanya-nanya ke orangtua, dan beberapa temen deket, sekaligus mikir-mikir sendiri, akhirnya gue mengiyakan tawaran tersebut. Singkat cerita, sampelah di waktu yang ngebuat gue degdegan mulu sebulan kebalakang, yaitu wawancara OSIS. Sebelum ikut wawancara gue udah siap-siap, berhubung sifat gue yang kurang percaya diri, akhirnya gue latihan wawancara sama temen-temen gue sampe mereka bosen gue suruh wawancara gue mulu. Sampe segitu takutnya ya gue hahahaha. Setelah beberapa menit ikut wawancara, gue pun keluar ruangan wawancara dengan perasaan yang supeeeeer lega dan seneng karena berhasil wawancara.

Sekitar beberapa hari atau minggu gue nunggu kabar dari temen-temen OSIS, pas hari Jum'at jam 7.30 malem, tepat beberapa menit setelah gue sampe rumah karena abis ngembaliin baju tari saman ke Depok sama yang lain, gue ditelepon salah satu temen gue yang sekarang jadi kabid gue di OSIS, dia bilang kalo gue lolos dan besok paginya gue harus mulai ikut regen bareng yang lain. Gue seneng banget ngga tau kenapa, seneng yang seneng banget hahaha. Pokoknya hari Sabtu pagi gue ke sekolah dengan tampilan yang beda, karena harus pake sepatu PDH sama kaya Calon OSIS lainnya. Gue dateng pagi-pagi ke SMANSA karena harus ada tugas yang diselesaiin gituh. Singkat cerita, sekitar jam 6.10 pagi dimulailah kegiatan regen hari pertama gue. Setelah pembukaan dan forum, kita ke kelas masing-masing. Berhubung minggu depannya ada UTS, regenerasi-nya di pending dan bakal dilanjutin setelah UTS kelar.

Setelah UTS kelar, dimulailah fase regen yang sempet dipending itu. Pokoknya dimasa regen ini ada peraturan-peraturan yang harus diikutin dan tugas-tugas yang harus dikerjain. Yang dulunya gue pikir tugas-tugas regen itu cuma tugas biasa aja, tapi setelah dikerjain dan selama ngejalanin masa regen ini gue nemuin banyak banget manfaat dari tugas-tugas yang dikasih, khusunya buat ekskul yang gue wakilin disini. Dari dari tugas-tugas yang dikasih, peraturan yang harus diikutin dan segala rangkaian fase regen ini, gue nemuin buanyaaak banget hal yang sangat bermanfaat buat diri gue sendiri. Hampir semua hal-hal dalam fase ini itu punya esensinya masing-masing, ngga boong deh. Mulai dari kegiatan pagi hari-siang hari itu pokoknya semuanya bermanfaat buat semua Calon OSIS.

Setelah sekitar 2-3 minggu fase regenerasi dengan strugglenya, ada acara yang namanya kampanye akbar dan pemilihan Ketua OSIS gitu. Pokoknya hari-hari paling demokratis di SMANSA wkwkwk. Seru, tepar dan tegang dan asik. Setelah kegiatan itu, 3 hari kemudian ada BLDK Ca. OSIS selama beberapa hari. Pokoknya BLDK-nya seru dan alhamdulillah setelah BLDK itu lahirlah OSIS Manuver 2013/2014. Seminggu kemudian, ada SERTIJAB gitu. Dan gue ngga ikutan karena..... dbd + tifus :( kesel juga ngga ikutaaaan hahaha.

Dan sekarang, OSIS jadi salah satu keluarga kecil gue di SMANSA. Ungkapan OSIS adalah jodoh itu bener, ngga cuma gue yang percaya sama kiasan ini. Ngga cuma gue yang merasa aneh kenapa gue bisa di OSIS, gimana bisa. Dan ya itulah, jodoh pasti bertemu kalo kata Afgan juga hahahahaha intinya gue lagi dalam proses buat jadi orang yang lebih baik dan gue percaya OSIS ini salah satu caranya. Selamat ngejalanin proker-proker ente, Manuverians! Selamat capek ketika dalam masa 'Fight', dan selamat tersenyum puas ketika udah mencapai Win-nya.


Kampanye Akbar 2013

Tantangan untuk OSIS Manuver













No comments:

Post a Comment