Tuesday, December 1, 2015

Society #1

Sedih, ngeliat society ternyata kaya gini adanya. Mungkin gue kelamaan nutup mata, dan pura-pura gak tau apa yang sebenernya kejadian, pada akhirnya menjadi seseorang yang begitu naif.
Ada orang yang jelas-jelas lagi butuh pertolongan, butuh teman buat nemenin dia, butuh orang yang mau ngedengerin cerita-ceritanya, kemudian percaya sama dia. Gak kok, bukan berarti kalau seseorang salah kemudian harus tetep kita belain. Tapi di luar sana udah terlalu keras, semuanya berdarah dingin. Gak ada salahnya buat kita menjadi tempat berteduh mereka dari ganasnya dunia luar.
Seolah semua hal yang ada itu kompetisi, yang dimana cara mudah untuk jadi seorang pemenangnya adalah dengan nyakitin orang lain, sekalipun itu orang terdekatnya.
Orang-orang yang lagi sakit hati dan punya masalah sering kali cuma pengen didenger. Dan untuk mendengar bukan suatu hal yang sulit, kan?

Jujur, gue bener-bener sedih ngeliat society yang ternyata kaya gini. Yang bikin lebih sedih lagi adalah gue jadi mulai bertanya-tanya sendiri, apa gue sama aja kaya mereka? Apa gue gak ada bedanya sama mereka yang sifat dan sikapnya gue benci selama ini? 
Gue jadi ragu sama diri gue sendiri.



Hah, siapalah gue buat mikirin perihal kaya gini.

No comments:

Post a Comment